• Jumat, 7 Oktober 2022

Gerakan Samin Menolak Membayar Pajak Pemerintah Kolonial Belanda (3-Selesai)

- Senin, 23 Mei 2022 | 08:52 WIB
Samin Surontiko. Foto: Istimewa
Samin Surontiko. Foto: Istimewa

HARIAN MASSA - Gerakan Samin jelas sangat menakutkan Pemerintah Belanda. Saat gerakan tidak membayar pajak dilakukan serentak oleh orang-orang Samin, pada 1914, penangkapan demi penangkapan terus dilakukan.

Yang mengejutkan, kesadaran orang Samin dalam melakukan perlawanan. Seperti tampak pada jawaban-jawaban dalam interogasi seorang Patih dengan seorang Samin yang ditangkap saat pembangkangan di Rembang berikut ini:

Patih: Kamu masih hutang 90 sen kepada negara.
Samin: Saya tidak berhutang kepada negara.
Patih: Tapi kamu harus bayar pajak.
Samin: Wong Sikep (orang Samin) tidak kenal pajak.

Baca juga: Gerakan Samin Menolak Membayar Pajak ke Pemerintah Kolonial Belanda (1)

Mendapat jawaban tegas dan berani dari pengikut Samin itu, sang Patih marah besar dan meminta opas memukul wajah petani itu. Meski dihadapkan dengan kemarahan Patih, orang Samin itu tetap tenang. Bahkan setelah ditampar.

Samin: Tentu saja priyayi ini tersinggung dan menganggap saya menjengkelkan. Negara memerintahkan kepadanya mengutip pajak. Sedang saya tidak mau membayarnya. Tentu saja ia jadi jengkel.
Patih: Apa kamu gila atau pura-pura gila?
Samin: Saya tidak gila, dan tidak pura-pura gila.
Patih: kamu biasanya bayar pajak, kenapa sekarang tidak.
Samin: Dulu itu dulu, sekarang itu sekarang. Kenapa negara tidak habis-habis minat uang?
Patih: Negara memerlukan uang juga untuk penduduk pribumi. Jika negara tidak punya cukup uang, tak mungkin merawat jalan-jalan dengan baik.
Samin: Jika keadaan jalan-jalan itu mengganggu kami, kami akan memperbaikinya sendiri.
Patih: Jadi kamu tidak mau bayar pajak?
Samin: Wong Sikep tidak kenal pajak.

Baca juga: Gerakan Samin Menolak Membayar Pajak Pemerintah Kolonial Belanda (2)

Meski perlawanan yang dilakukannya passif, tetapi di beberapa wilayah seperti Pati, gerakan Samin berlangsung cukup keras. Di wilayah ini, Pemerintah Belanda terpaksa mengambil langkah militer untuk memadamkan gerakan.

Karsijah, pemimpin gerakan Samin di Pati, akhirnya ditangkap dan dijebloskan ke dalam penjara, pada Oktober 1917.

Halaman:

Editor: Ibrahim H

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Entong Gendut dan Riwayat Pemberontakan Condet 1916

Selasa, 6 September 2022 | 08:45 WIB
X